Rabu, 16 Februari 2011

0 Hacking iRedAPD root exploit [Dengan video]

iRedAPD adalah salah satu komponen dari iRedMail yang merupakan kumpulan script dan tools untuk membuat mail server lengkap dengan cara instalasi yang mudah dan sederhana. Saya menemukan kelemahan pada iRedAPD sebelum versi 1.3.3 yang bisa dieksploit untuk mendapatkan root. Bug ini saya temukan bulan juli 2010, advisory sudah diumumkan di sini. Agar lebih jelas, di akhir tulisan saya embed juga video proof-of-concept eksploitasi bug ini.


Vulnerability
Kesalahan utama disini adalah nilai umask yang kelewat longgar sehingga menciptakan file .pyc yang world-writable. Kesalahan ini diperparah lagi dengan iredapd yang menjalankan daemon by default sebagai user root.
Menjalankan iredapd sebagai root seharusnya tidak perlu karena daemon ini tidak membutuhkan resource apapun yang membutuhkan akses root. Prinsip “use least privilege” berguna dalam situasi ini. Memang menjalankan daemon sebagai root tidak secara langsung mengakibatkan vulnerability, namun bila terjadi vulnerability pada program, maka hasilnya akan menjadi fatal.
File /opt/iredapd/src/daemon.py mendefinisikan nilai UMASK = 0 (zero). Seperti yang kita tahu nilai umask di UNIX dipakai untuk menentukan permission terhadap file yang baru dibuat. Nilai umask 0 artinya file yang baru dibuat akan memiliki permission 666 (rw-rw-rw) atau 777 (rwxrwxrwx) untuk direktori.
Berikut ini adalah snippet file daemon.py yang mengandung nilai UMASK zero.

import logging
import os
import sys
 
# ---------------------------------------------------------------------------
# Constants
# ---------------------------------------------------------------------------
 
# Default daemon parameters.
# File mode creation mask of the daemon.
UMASK = 0
 
# Default working directory for the daemon.
WORKDIR = "/"
 
# Default maximum for the number of available file descriptors.
MAXFD = 1024
 
Direktori /opt/iredapd/src/plugins/ mengandung file plugin yang akan diload oleh iredapd. Plugin ini akan dicompile oleh python menjadi file PYC (python compiled) ketika diload pertama kali. Dalam loading berikutnya python tidak perlu lagi membaca source .py, python akan langsung memakai file .pyc yang sudah dicompile sehingga loading berikutnya akan lebih cepat.
Lalu apa hubungannya plugin ini dengan umask? Dengan nilai umask zero, artinya ketika iredapd pertama kali meload file plugin, akan tercipta file .pyc yang memiliki permission world-writable 666 (rw-rw-rw). Dengan menimpa file .pyc dengan malicious file ditambah dengan daemon yang running as root, hacker bisa mendapatkan akses root di server tersebut.

Python Compiled
Ketika mengcompile file .py menjadi file .pyc, modification time dari file .py akan dicatat di header file .pyc dalam format EPOCH time. Ketika python akan meload suatu module, python akan melihat lagi timestamp yang ada di header file pyc. Bila modification time yang tercatat di header file .pyc tidak sama dengan modification time file .py, maka python akan mengabaikan file .pyc tersebut dan memilih memakai file .py yang belum dikompilasi.
Perhatikan contoh file pyc di bawah ini.
xxd ldap_maillist_access_policy.pyc |head -1
0000000: 6df2 0d0a 9938 484c 6300 0000 0000 0000  m....8HLc.......
4 byte pertama adalah magic number, dan diikuti oleh 4 byte berikutnya yang berisi modification time dari file .py. Nilai pada byte ke-4 s/d 7 adalah 0x9938484c yang dibaca sebagai 0x4c483899. Nilai tersebut adalah 1279801497 detik epoch yang berarti 22 Jul 2010 12:24:57 GMT atau 22 Juli 2010 19:24:57 dalam GMT+7. Jadi file .pyc ini adalah bentuk terkompilasi dari file .py yang dimodifikasi terakhir pada 22 juli 2010 19:24:57 GMT+7. Bila dilakukan “ls -l” terlihat bahwa file .py memang dimodifikasi terakhir pada waktu tersebut.
-rw-r--r-- 1 iredapd iredapd 3969 Jul 22 19:24 ldap_maillist_access_policy.py
Bila timestamp yang tercatat di header file .pyc tidak cocok dengan modification time dari file .py, maka file .pyc tersebut akan diabaikan. Jadi kita tidak bisa begitu saja menimpa file .pyc dengan file .pyc yang kita bikin sendiri, kita harus sesuaikan dulu 4 byte timestamp agar cocok dengan modification time file .py.
Sebelum menimpa pastikan 4 byte timestamp di header malicious .pyc harus sama dengan original .pyc
Creating Malicious PYC
File plugin yang saya jadikan contoh adalah ldap_maillist_access_policy.py. Agar mudah dalam membuat file malicious pyc, hacker bisa menginstall linux dengan iredapd di vmware sebagai test lab. Dalam box tersebut hacker memodifikasi file source plugin berekstensi .py dengan memasukkan 2 baris berikut:

Setelah file .py di test lab hacker ditambahkan 2 baris untuk mengeksekusi os command dari input field “sender”, maka selanjutnya file .py ini harus dicompile menjadi .pyc. Kita bisa memakai fungsi __import__ di python untuk mengcompile file .py menjadi .pyc. Perhatikan gambar di bawah ini.


Setelah berhasil di-import, maka otomatis tercipta file ldap_maillist_access_policy.pyc yang merupakan hasil kompilasi file ldap_maillist_access_policy.py.
Dalam video yang saya buat, saya tidak memakai cara ini untuk mengcompile, saya mentrigger iredapd untuk melakukan loading plugin yang otomatis akan mengcompile file .py menjadi .pyc. Kedua cara ini hasil akhirnya sama, yaitu tercipta file .pyc yang sudah disusupi malicious code.

Manipulating PYC Header Timestamp
Setelah hacker berhasil membuat malicious PYC, selanjutnya file ini harus ditimpa ke original PYC di server korban. Tapi sebelumnya byte ke-4 hingga byte ke-7 dari malicious pyc milik hacker harus disamakan dengan file pyc original. Saya memakai xxd untuk membaca 4 byte di header file pyc yang asli.
$ xxd -l 8 ldap_maillist_access_policy.pyc
0000000: 6df2 0d0a 9938 484c                      m....8HL
Dalam contoh di atas, nilai timestamp pyc yang asli adalah 0x4c483899. Timestamp di header file malicious pyc harus diganti menjadi 0x4c483899 agar sama dengan original pyc. Hexeditor apa saja bisa dipakai untuk mengubah 4 byte header file PYC. Tapi di sini saya memakai vim dikombinasikan dengan xxd. Lebih jelasnya cara memakai vim sebagai hex editor anda bisa lihat di videonya.
Setelah dipastikan file malicious pyc isi headernya sama dengan original pyc, maka file malicious pyc tersebut bisa dikopi menimpa file original pyc. 

Executing command as root
Setelah malicous pyc berhasil menggantikan original pyc, selanjutnya harus menunggu iredapd di-restart agar file malicious pyc diload ke memori.
Mari kita asumsikan saja iredapd sudah direstart. Maka untuk mengeksekusi command kita harus berkomunikasi dengan iredapd yang listen di port 7777. Saya memakai command “nc localhost 777″ untuk berkomunikasi ke port 7777. Request yang saya kirim adalah seperti di bawah ini. 

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
request=smtpd_access_policy
protocol_state=RCPT
protocol_name=ESMTP
client_address=79.29.240.22
client_name=unknown
reverse_client_name=unknown
helo_name=telecomitalia.it
sender=/bin/cp /bin/bash /tmp;chmod 4755 /tmp/bash
recipient=dummy@google.com
recipient_count=0
queue_id=
instance=647f.4c558223.881a4.0
size=5866
etrn_domain=
stress=
sasl_method=
sasl_username=
sasl_sender=
ccert_subject=
ccert_issuer=
ccert_fingerprint=
encryption_protocol=
encryption_cipher=
encryption_keysize=0

Perhatikan bahwa field sender saya isi dengan “/bin/cp /bin/bash /tmp;chmod 4755 /tmp/bash”. Ingat bahwa malicious code yang saya sisipkan adalah os.system(smtpSessionData["sender"]), artinya isi dari field sender akan dieksekusi. Command yang saya masukkan adalah membuat file bash shell dengan permission SUID root. Artinya adalah ketika user biasa mengeksekusi “/tmp/bash -p”, maka otomatis orang tersebut menjadi root. Ini adalah teknik backdoor yang klasik hanya sekedar contoh. 

Kesimpulan
Kesalahan pada program ini bukan pada kesalahan coding/programming, tapi kesalahan dalam menentukan nilai umask untuk menentukan permission file baru. Hanya karena satu baris kesalahan itu akibatnya ternyata fatal, sistem bisa dikuasai sepenuhnya oleh hacker.
Kesalahan kedua adalah pelanggaran terhadap prinsip “use least privilege”. iredapd ini dijalankan dengan user root sehingga vulnerability ini bisa berakibat didapatnya akses root oleh hacker. Seandainya iredapd ini dijalankan sebagai user biasa, maka vulnerability ini tidak bisa dieksploit sampai mendapatkan akses root, hacker tidak bisa melakukan privilege escalation dan tetap menjadi user biasa. 

Dalam membuat program kita tidak hanya memperhatikan aspek secure programming saja. Kita harus memikirkan juga secure design. Pada saat desain sebelum masuk coding kita harus tentukan bagaimana konfigurasi, setting, permission, user access (perlukah dijalankan sebagai root?) yang paling secure untuk program yang kita buat.
 

0 komentar:

Poskan Komentar

Kalau Comment Jangan Junk Ya

Free Blog Promotion

Untuk mengatur bagaimana tampilan tooltip tersebut nantinya, maka disini memerlukan kode style. Kode yang diperlukan seperti berikut ini.